Header Ads

Selamat tinggal IPD semoga bisa bertemu lagi

Sebenarnya ini adalah cerita yang sudah saya tulis limabelas tahun yang lalu, saya coba angkat di blog saya ini demi mengenang masa- masa ketika bersama kawan-kawan lama saya, di perusahaan di mana sebagai titik awal menghadapi kehidupan  yang sebenarnya, memang saat itu tidak hidup yang sebenarnya? Hidup sich..!  cuma saat itu sebelum kami bekerja di sini kami masih hidup menggantungkan pada orang tua dan status kami masih sebagai pelajar, jadi kami ini adalah newbie alias new graduation, lulusan baru yang manis-manis, kingis-kingis dan  matang manggis hihihi…

Karyawati IPD yang manis-manis, kingis-kingis dan matang Manggis (gambar oleh sdr Wawan)


Selain demi mengenang indahnya saat itu tak lain dan tak bukan tulisan ini saya angkat demi menghindarkan diri dari kepikunan-kepikunan yang mulia menjelang, supaya ingatan tetap moncer, jadi  harus diasah dan diingat- ingat, dibuka dan  dibaca. Kalau kita sekolah dahulu biar pelajaran tetap terekam dalam benak,  kita harus sering belajar, belajar ya dengan mengulang, membaca dan menuliskannya tentunya.

Juga sama bila kita ingin tetap ingat dengan hal-hal yang unik di masa masa lalu ya dengan membuka catatan menceritakan kembali  demi mengingat dan merefresh daya pikir kita, bukan untuk meratapi masa yang sudah-sudah  atau bahasanya pak Mario Teguh, gak mau Move on, bukan…bukan itu..!  tapi dengan tujuan agar  kisah-kisah lalu adalah sebagai bahan introspeksi, pelajaran  atau refleksi di masa-masa yang akan datang untuk menjadi lebih baik, karena dalam sebuah peristiwa selalu ada cerita menarik  di dalamnya.

Berhubung di masa-masa sekarang sedang gencar-gencarnya dunia internet, seperti; Facebook, BBM, Path,  Line, WhatsApp, Twitter, Fb Messenger, Skype dll. Sehingga membuat komunikasi semakin cepat, dulu kita hanya kenal telpon lewat wartel, kartu pos, bahkan korespondensi via surat menyurat sekarang semua berubah secara drastis dengan teknologi terbaru yang kekinian hingga seisi dunia bisa kita ketahui secara cepat, satu sama lain nyaris tiada jarak.

kita semua memanfaatkan kecanggihan ini sebaik baiknya, inilah yang dimanfaatkan beberapa kawan lama mantan karyawan PT.INTI PELANGI DRUMASINDO (IPD) yang masih punya niat dan antusiasme demi menyatukan kawan-kawan lama yang tercerai-berai dimana  mereka hidup dan berkarya sekarang. Walaupun saat ini hanya sebatas dalam grup Media sosial baik facebook ataupun WhatsApp, tapi paling tidak sudah sedikit mewakili rasa penasaran dan kerinduan selama ini.

Loggo PT. IPD sekarang (gambar oleh sdr Supeno)


Grup-grup komunikasi seperti ini sangat baik untuk ajang silaturrahmi dengan satu sama lainnya, asal tahu batasan- batasan pertemanan, karena masing masing sudah punya keluarga sendiri-sendiri sebagai prioritas utamanya, jangan sampai sibuk chatting,  anak, suami atau istri sendiri tak diperhatikan, tak diberi makan apalagi tak di belai…hahayy…, ( ngigetin diri sendiri nich ceritanya he..he..) Kelucuan-kelucuan di grup IPD sering terjadi, dari cerita-cerita yang lampau,  bahkan saking lamanya kami tak pernah bertemu dan berkomunikasi sering terjadi kesalahpahaman anatara satu sama lainnya, dikira si A rupanya si B, dikira si C rupanya si D, dikira si Ana ternyata si Anu dan seterusnya, lucu ya..?

Baiklah kawan kawan , seperti  janji saya di awal, saya akan ceritakan sedikit kisah saya di saat akhir saya kerja di IPD,  perusahaan yang bergerak dalam produksi pembuatan Filter, Drum, Can dan tabung LPG ini (saya sendiri di Bagian Filter), kenapa cerita di akhir-akhir masa kerja? Karena kalau dari awal masa kerja, nanti tak akan selesai ceritera ini, he..he..! dengan harapan  saya ceritakan di sini tak lain dan tak bukan  adalah siapa tahu ada yang masih ingat dengan saya atau sebaliknya saya akan ingat pada kawan-kawan lainnya, yukk..kita simak !

Sakura oil Filter, salah satu produksi IPD (sumber: ebay.com)


Saat itu saya sedang masuk malam tepatnya hari kamis tgl 27 April 2000, pagi-pagi setelah sholat subuh saya sudah kembali ke tempat kerja, suasana  dalam Pabrik  pagi itu masih agak gelap tepatnya di bagian Presshop, walaupun begitu langit timur sudah terlihat kemerah-merahan , pagi itu mandor saya( entah Mas Yudi atau Pak Sunarnoto, saya lupa dahh…) memberitahu saya bahwa sepulang kerja ini saya di minta ke HRD di depan , (Personalia saat itu kami menyebutnya) jadi pagi ini saya harus ke depan setelah pulang ini, saya pun ingat bahwa hari ini adalah hari berakhirnya masa kontrak saya, dalam benak saya,  kira-kira saya akan di perpanjang atau akan di habisin?( ngeri wak bahasanya..he..he..)

 “ Ahh..! saya sudah siap apa pun nanti keputusannya di hadapi saja” hibur saya dalam hati.

Pagi itu beranjak terang,  jam tujuh  pagi jam kerja untuk shift malam berakhir dan satu persatu kawan- kawan kerja yang masuk pagi pun berdatangan,karena kebisaan kami harus saling bertukar informasi tentang pekerjaan dan sebagainya,  setelah bertemu dengan masing masing pengganti shift  yang akan melanjutkan pekerjaan kami  di pagi hari. Saya beserta kawan-kawan  yang masuk malam, setelah berkemas-kemas dan membersihkan badan  kami pun langsung  pulang.

Sedang kawan- kawan lain pulang,  justru saya menuju ke kantor Personalia, saya tidak langsung masuk ke ruang Personalia tetapi masih menunggu beberapa saat di ruang sebelah kanan ruang Personalia, saya duduk di kursi plastik  dengan bertumpu pada meja-meja yang bentuknya memanjang. Sebenarnya saya jarang masuk ruangan ini, mungkin masuk saat pertama kali gabung dengan PT.IPD ini.

Sejurus kemudian saya pun di panggil staff Personalia untuk menghadap kepala Personalia, saya masuk menuju ruangan  yang bersekat-sekat dengan dinding kaca yang transparan berwarna gelap ini, dan saya pun dipersilakan masuk kedalam salah satu ruangan, dan diterima oleh kepala Personalia kami saat itu, yaitu pak Saputro, setalah bersalaman pak Saputro ini pun mempersilakan saya untuk duduk, setelah saling menanyakan kabar masing-masing pak Saputro  pun berujar

Mas Fauzi hari ini adalah hari berakhirnya kontrak kedua anda , karena pertimbangan pekerjaan kami meminta maaf tidak bisa memperpanjang masa kerja anda lagi, bagaimana mas Fauzi?”

mendengar perkataan itu,  sayapun manggut manggut saja, sebenarnya saat itu saya mau protes, kok mendadak sekali kenapa  tak di beritahukan seminggu atau jauh-jauh hari sebelumnya?, ini baru kerja masuk malam lagi, tidak kejamkah? Setelah saya berfikir sejenak ahh…!  tak perlu, kalau kinerja saya tidak bagus di mata perusahaan kenapa harus saya bela mati-matian dan minta dikasihani ? Protes?  enggak ahh , wong masih muda

Your future depends on what you do today” kata hati saya memotivasi  saat itu.

 Dan saya pun berujar“ Ok,  tidak masalah pak kalau demi efisiensi kerja,  saya tak mempermasalahkannya, saya pun berterima kasih  karena sudah bekerja dan menjadi bagian dari Perusahaan ini, semoga saya meninggalkan kesan yang baik di sini

 ” Terima kasih atas pengertiannya mas Fauzi” imbuh pak Saputro.

Dan berakhirlah masa kerja saya di Perusahaan ini. Setelah segala administrasi selesai  dari pemberian gaji terakhir hingga surat pengalaman kerja kamipun berjabat tangan untuk terakhir kalinya, sambil pak Saputro  berujar

Mas Fauzi jangan khawatir,di sini banyak Perusahaan mas Fauzi bisa mencoba di perusahaan-perusahaan sebelah

 “ Terima kasih atas masukan nya pak” jawab saya.

Saya pun menuju Loker karyawan di samping Pos satpam demi mengambil barang –barang saya yang masih tersisa di sini, dengan masih menggunakan Kaos seragam lengan pendek  Perusahaan ini yang berwarna biru dengan dengan lis merah di lengan,  saya pun melangkah keluar meninggalkan  Perusahaan ini, dari luar Pabrik saya memandang ke dalam dari sela-sela pagar besi yang berjajar layaknya pagar Stasiun kereta api ini, sambil berujar dalam hati

Selamat tinggal IPD semoga bisa bertemu lagi !”

Saya pun tidak sempat lagi berpamitan dengan kawan-kawan di dalam dan saya pun berkesempatan berpamitan dengan kawan- kawan di malam harinya di masing-masing  Kost mereka, dan pagi ini saya tidak langsung ke Kost saya di Perum tambak Rejo melainkan  menuju Kost kawan kami Gigik Surahmad yang di area Tambak sawah (sebelah timur PT.Siantar Top).

Sebenarnya Gigik sendiri masuk pagi, tetapi dia sudah berbaik hati menjadikan ruang kostnya untuk tempat bersantai saya pagi ini, karena ditempat Gigik ini fasilitasnya agak komplit( dibanding Kost saya he2…), disini ada Radio Tape, VCD, TV dan lainnya sehingga saya bisa bersantai.

Dan saya sempatkan nonton film Bolywood di VCD, ya, film “Kuch Kuch Ho Ta Hai” yang sedang booming -boomingnya saat itu..hahaiiyy…! sehingga ditahun-tahun berikutnya dan sampai sekarang bila saya mendengar lagu-lagu film tersebut selalu mengingatkan saya akan tambak sawah, IPD, dan saat habis kontrak tentunya he..he..!

Rani mukerji, Shahrukh Khan dan Kajol dalam " Kuch Kuch Hota Hai" film yg rilis tahun 1998 ini booming di tahun tahun berikutnya ( sumber: smeaker.com)


Secara garis besar bekerja di PT.IPD ini sangat menyenangkan , walaupun ada yang kurang menyenangkan, tapi disini saya ceritakan(versi saya) yang menyenangkan saja he..he..!

Perusahaan  ini adalah tempat pertama saya mengenal dunia kerja, dan kehidupan sesungguhnya, karena saya dan kawan lainnya  saat itu tak lebih hanya beberapa pemuda atau pemudi yang baru lulus sekolah dari masing-masing daerah asal kami, seperti; Tulung Agung, Blitar, Sidoarjo, Jombang, Bojonegoro dan juga dari daerah-daerah lainnya. Sehingga kami bisa mengenal dan tahu karakter  dan sifat masing-masing. Dan untuk karakter,  saya menilai kawan-kawan dari Tulung Agung adalah sebaik baik kawan yang punya sikap dan karakter  , mereka sangat sopan, tutur katanya lemah lembut tetapi tegas, baik cowok dan ceweknya ini sangat terlihat ketika saya berinteraksi dengan mereka( yuk..acungkan tangan yang dari Tulung Agung..he2,,), mungkin dari didikan sejak kecil atau dipengaruhi oleh letak geografis daerahnya yang sejuk, yang bergunung-gunung, jauh dari hingar-bingar perkotaan sehingga adab kesopanan  sangat terjaga di sana? Au ah..!

Selain itu karena karyawan-karyawannya banyak lulusan baru sekitar tahun 1999 baik dari STM, SMA, dan SMEA jadi mereka masih semangat dan segar plus penurut,  jadi sangat produktif dalam bekerja sehingga sangat  meguntungkan PT.IPD dalam merekrut mereka.

Walaupun saya hanya bekerja Sembilan bulan saja di sini,  yaitu dari 27 Juli 1999 s/d 27 April 2000, saya bisa punya banyak kawan dan mereka saya anggap orang-orang yang baik di jamannya, mereka antara lain; pak Kasum, pak Lutfi Chakim, pak Sunarnoto, pak Yudi, mas Nur, mba Waginah, mas Supeno, bu Rukminingsih, Andika, Darmono, Miswandi, Junaedi, Saiful Ma’arif, Wawan, Sugeng HS, Ardi.S, Handri Cahyono, Ujang Ali, Bagus.W, Miftakhul Wahib, Sasminto, Rudianto, Sulistiowati, Watik, Luluk Arofatin, Dina, Dian, Heni, Endah, Yayuk,  Muhari, Huda, Malik, Andi,Yulis, duo cewek Presshop Musnati dan Kusmiladiyah beserta kawan kawan saya dari Jombang antara lain; Dian Wibisono(Entung), Didik Kurniawan, Winarko, Gigik, Haryoko, Supardani, Rochmat basuki, Purnomo, Padmo wibowo, Ghofur, Agus Santoso, Anwar, Ujang, Memeng Suhandik, Edi, Suryanto dan lainnya yang tak bisa saya sebutkan lagi karena banyak yang sudah lupa.

Kunjungan saya ke Tambak Rejo sekitar februari 2009, dari kiri: Padmo, Gigik dan Saya


Secara garis besar saya terkesan dengan kawan-kawan dan juga perusahaan ini, dan berikut hal-hal yang menarik dan tak pernah saya lupakan ketika saya masih bekerja di sini;

Di IPD ini untuk pertama kalinya saya melakukan perjalanan jauh yaitu dalam acara rekreasi bersama ke Yogyakarta, walaupun hanya tiga tempat yaitu Kali Urang, pantai Parang Tritis dan Keraton plus Malioboro, tapi itu sudah sangat istimewa bagi saya, saya banyak mendapakan pengalaman baru yang menarik, dari belanja souvenir di Malioboro, naik ke Kali Urang demi melihat gunung Merapi dan mencicipi makanan gudeg khas Yogyakarta, sampai cerita menarik kawan saya,  Rudianto dari Mojoagung yang takut ke Laut Parangtritis. Dan saya dengar sepeninggal saya dari perusahaan ini kawan-kawan bahkan juga melakukan Tour ke Bali, amazing…!

Touring ke Bali " ehh..anak siapa yang lepas itu?"  ( gambar oleh sdr Wawan)


Di setiap akhir pekan atau selepas gajian bila kita tidak pulang ke masing-masing kampung halaman kita sering meluangkan waktu beramai-ramai untuk belanja atau sekedar kongkow- kongkow. Dan lokasi kita keluar biasanya Pasar Gedongan, plus gedung Bioskopnya, Indomaret, Matahari Sidoarjo atau Ramayana Bungur Asih.

Cerita menarik lainnya, ketika saya masih kerja disini di beberapa kesempatan PT.IPD dilanda banjir walau tidak sampai masuk ke ruang kerja, kami sempatkan mencari ikan di luar, pernah kami menangkap ikan dan disimpan di Filter yang tak terpakai(reject), karena ketahuan Supervisor kami pak Kasum, akhirnya kamipun di suruh melepaskannya ha..ha.. aya aya wae..!

Di kesempatan lain  sepulang kerja lembur pas hari libur kawan-kawan, banyak yang pulang duluan sedang saya dan beberapa kawan pulang belakangan , tidak tahunya tiba-tiba ada asap hitam mengepul besar di belakang ruang Setter(Presshop), karena pintu Presshop sudah ditutup, kamipun berlari memutar menuju titik kebakaran demi memadamkannya dengan dibantu kawan-kawan departemen LPG yang masih tersisa dengan menggunakan alat seadanya seperti; ember, kaleng cat dan sebagainya , Alhamdulillah api pun bisa di padamkan, bayangkan kalau yang terbakar adalah Gudang atau bagian paper, bisa masuk koran Perusahaan ini, dan kawan saya di sebelah pun nyeletuk

Maes* katanya kamu tak senang lagi dengan perusahaan ini, kok tadi memadamkan api mengerahkan  tenaga yang habis-habisan?

 “ Ha..ha..kita boleh tidak cinta dengan tempat kerja kita , tetapi kita harus cinta dengan pekerjaan kitajawab saya diplomatis saat itu.

Di presshop sendiri angka kecelakaan agak tinggi dari tergores, terjepit, dan kecelakaan lainnya yang kerap terjadi, ada cerita unik yang melibatkan kawan kami yaitu mas Edy,  ketika dia sedang mengoperasikan mesin  Peneumatik untuk pembuatan ulir pada lubaang  komponen “Seat” secara tak sengaja jarinya terjepit,  dengan enteng dan santai dia bilang ke mandor kami , mas Yudi,

Mas jari saya terjepit” ungkap Edy santai.

Kenyataannya jari atau tepatnya separoh kukunya terpotong dan mengucurkan darah segar, demi melihat itu mas Yudi langsung kelabakan membawa Edy ke kantor untuk mendapatkan pertolongan pertama, ada-ada saja mas Edy ini, sudah jari terpotong masih santai saja…

Demikianlah sedikit cerita saya tentang saat-saat terakhir saya kerja di IPD, ini hanya sedikit , mungkin kalau saya ceritakan semuanya maka butuh berhari-hari untuk menuliskannya,mungkin kawan-kawan punya cerita menarik dan tak terlupakan  saat itu? tolong kasih tahu saya nanti.

Sekiranya ada penulisan nama yang tidak tepat saya meminta maaf dan saya terbuka untuk dikoreksi.



Sebelumnya saya ucapan terima kasih kepada:

1. Alloh SWT, yang telah mempertemukan saya dengan kawan-kawan IPD
2. IPD sebagai tempat pertama dan titik awal  dalam mengenal dunia kerja dan kehidupan sesungguhnya
3. Kawan kawan IPD yang masih dan berusaha untuk mengenal saya kembali
4. Mas Supeno dan mas Wawan atas kiriman gambarnya



yang jelas IPD penuh kenangan …
  • Saya kangen makan nasi bungkus di atas rumput di bawah pohon palem depan Presshop bersama kawan-kawan
  • Saya kangen tidur beralas plat dan berselimutkan plastik kala masuk malam
  • Saya kangen beli buah yang di jajakan di depan Perusahaan
  • Saya kangen Jum’atan di luar masjid dekat perempatan jalan Tropodo
  • Saya kangen nongkrong diwarung cak Rin di tepi sungai itu
  • Saya kangen nongkrong ditempat tidur saat kost kami kebanjiran selutut
  • Saya kangen berdesakan dengan para copet dalam kereta api saat pulang ke kampung setelah gajian
  • Saya kangen ditunggu adik saya yang berumur tiga tahun, yang menunggu telur puyuh dan tahu petis kesukaannya
  • Saya kangen kalian semua kawan !




Note:

Isi cerita ini pernah saya tulis pertama kali pada hari minggu 12 agustus 2001, di Gedangan Sidoarjo saat saya masih bekerja di PT.PARIN.

Maes adalah panggilan masa kecil saya.





Batam, 19 april 2016

Howgh  !

4 komentar:

  1. Waaaah,,,menarik sekali,,suer,,,mengenang masa lalu memang menyenangkan. Walopun kita tidak sempat akrab,,tapi apa yg tertulis,,,benarlah adanya. Diterusin lagi cerita2nya dong?

    BalasHapus
  2. Terima kasih telah mampir, kawan lama...kapan kita bisa ketemuan...ehhmm cerita lama masih banyak, tapi dipilih dulu mana yang layak publish he2..

    BalasHapus
  3. Kapan yaaa....? Insyaallah kalo ada waktu luang,,,aku mampir ke CC,,,pas kamis malam,,,,bener kan ,,latihan nya tiap kamis malam yaa...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.